Kenali Infeksi Telinga pada Anak


PT Kontak Perkasa Futures? – Kenali Infeksi Telina Pada Anak

PT Kontak Perkasa Futures? – Seorang anak berusia delapan bulan menarik telinga kanannya, dikombinasikan dengan mudahnya si anak tersinggung. Tentu hal itu membuat sang ibu resah. Dia pun memeriksakan sang buah hati ke dokter, dan dia pun bisa bernafas lega karena anaknya tidak menderita infeksi telinga. Sebetulnya seperti apa sih ciri anak terkena infeksi telinga?

“Setelah flu biasa, infeksi telinga adalah gangguan paling umum pada anak-anak,” ujar Margaretha Casselbrant, MD, PhD, kepala divisi dari THT anak di Rumah Sakit Anak Pittsburgh. Fakta-fakta menyakitkan adalah lebih dari 80 persen anak-anak akan didiagnosis infeksi telinga saat usia tiga tahun, dan enam tahun

Infeksi telinga terjadi ketika cairan terjebak di telinga tengah (ruang berisi udara yang terletak di belakang gendang telinga), dan terinfeksi oleh bakteri atau virus. Hal ini kemungkinan besar terjadi ketika tuba eustachius (lorong sempit yang menghubungkan tenggorokan ke telinga tengah) tersumbat.

Biasanya, penyumbatan ini disebabkan oleh pembengkakan atau kemacetan dari dingin. Alergi juga dapat menyebabkan peradangan yang menghalangi tabung eustachius.

Tabung eustachius seorang anak lebih pendek, kurang miring, dan floopier dari orang dewasa yang berarti bahwa kedua cairan dan kuman lebih mungkin terjebak dalam telinga tengah.

Selain itu, sistem kekebalan tubuh anak masih berkembang. Jadi mereka memiliki waktu yang lebih keras dari orang dewasa dalam melawan virus dan bakter

Bayi dan balita belum memiliki kemampuan bahasa untuk memberitahu apa yang mereka rasa, sehingga mendeteksi infeksi telinga sangat sulit. “Anak-anak yang lebih tua akan datang kepada Anda dan berkata, ‘telinga saya sakit’,” kata Max M. April, MD, ketua komite THT anak untuk American Academy of Otolaryngology-Head and Neck Surgery.

Lalu apa yang harus diwaspadai orangtua? Secara umum, demam di atas 102 derajat Faranheit adalah salah satu ciri anak terinfeksi telinga non verbal.

Menarik telinga bukanlah tanda yang bisa dijadikan patokan, tetapi infeksi telinga yang menyakitkan bisa membuat anak menangis. Jika bayi yang mengalaminya, bisa jadi dia akan marah saat dibaringkan karena cara itu bisa menekan tabung eustachius pada infeksi telinga.

Indikator lainnya adalah sulit tidur, nafsu makan berkurang, muntah atau diare. Dan yang harus Anda perhatikan sebagai orangtua adalah anak tidak dapat mendengar dengan baik, tidak merespon suara di sekitar.

Hal yang bahaya adalah adanya cairan atau nanah mengalir dari telinga anak Anda. Ini bisa menandakan gendang telinga berlubang, suatu kondisi yang dapat berkembang. Namun bisa sembuh dengan sendirinya.

Meski antibiotik sangat sering digunakan untuk mengobati infeksi telinga tetapi, “Ilmu pengetahuan sekarang menunjukkan bahwa 80 persen anak-anak akan menjadi lebih baik tanpa antibiotik,” kata Ellen M. Friedman, MD, penulis My Ear Hurts.

Itu karena sepertiga dari infeksi telinga disebabkan oleh virus, yang tidak merespon terhadap antibiotik. Dan beberapa infeksi disebabkan oleh bakteri yang akan memperbaiki sendiri.

Tidak ada jaminan, tetapi Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk kemungkinan mengajak anak ke dokter.

1. Menyusui

Studi menunjukkan enam bulan ASI ekslusif dapat melindungi anak.

2. Jangan merokok dan hindari asap rokok

“Asap rokok melumpuhkan rambut-rambut kecil yang melapisi tabung eustachius,” lanjut Dr Friedman. “Ketika itu terjadi, lendir tidak bisa bergerak keluar dari ruang telinga tengah, yang meningkatkan risiko untuk infeksi.”

3. Vaksinasi

Sebuah studi 2007 yang dipublikasikan dalam jurnal Pediatrics looked at Prevnar menjelaskan vaksin melindungi terhadap bakteri pneumokokus, yang menyebabkan infeksi telinga, meningitis, dan penyakit lainnya.

Studi ini menemukan bahwa Prevnar telah membantu mengurangi jumlah bayi dan balita menderita infeksi telinga, Dr Friedman mengatakan.

4. Hindari tempat penitipan anak

Anak-anak di tempat penitipan anak cenderung mendapatkan infeksi telinga lebih dari mereka yang tidak di sana. Jika memang harus, semakin sedikit anak-anak akan lebih baik, Dr Casselbrant menjelaskan.

Semakin banyak anak-anak di sekitar, semakin besar peluang orang yang memiliki penyakit lain menularkan.

5. Jangan biarkan minum sambil tiduran

“Ketika anak minum, kepala harus lebih tinggi dari perutnya sehingga cairan tidak dapat mengalir dari tabung eustachius ke telinga tengah,” tambah Dr. Friedman. ( RDI – PT Kontak Perkasa Futures??)

No Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>