Nasdaq motori pelemahan di Wall Street | PT Kontak Perkasa Futures


Kontak Perkasa – Indeks Nasdaq memimpin penurunan di Wall Street secara luas pada hari Selasa dengan saham-saham turun lebih tajam setelah anggaran kesehatan tertunda di Senat AS, menggarisbawahi pertanyaan baru tentang agenda domestik Presiden Trump.

Indeks S & P 500 membukukan penurunan satu hari terbesar dalam sekitar enam minggu terakhir dan ditutup pada titik terendah sejak 31 Mei.

Indeks utama memperpanjang kerugian setelah pemimpin Senat AS dari Partai Republik A. Mitch McConnell memutuskan untuk menunda pemungutan suara yang direncanakan atas sebuah undang-undang untuk merevisi Undang-Undang Perawatan Terjangkau sampai setelah reses Senat pada 4 Juli.

Perundang-undangan perawatan kesehatan, yang menghadapi resistensi dari beberapa polisi Republik, adalah agenda pertama kebijakan domestik Trump, dengan investor ingin agar mereka beralih ke rencana lainnya termasuk pemotongan pajak, pengeluaran infrastruktur dan deregulasi.

Janji untuk kebijakan domestik semacam itu membantu kenaikan 13,1 persen untuk patokan S & P 500 sejak terpilihnya Trump 8 November.

“Pasar menyukai kepastian, dan sekarang ada ketidakpastian,” kata Peter Costa, presiden perusahaan perdagangan Empire Executions di New York dikutip Reuters.

“Apa yang akan terjadi saat ini keluar dari iterasi berikutnya? Ketidakpastian yang kurasa hanya membuat orang terdiam sebentar.”

“Saya juga berpikir bahwa ketika pasar sampai pada tingkat tertentu, segala jenis ketidakpastian, terutama dalam hal apa pun yang berhubungan dengan pemerintah, akan memiliki dampak buruk,” kata Costa.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 98,89 poin atau 0,46 persen menjadi 21.310,66, S & P 500 turun 19,69 poin atau 0,81 persen menjadi 2.419,38 dan Komposit Nasdaq turun 100,53 poin atau 1,61 persen menjadi 6.146,62.

Saham teknologi besar paling banyak tetekan pada kelompok S & P 500. di antaranya Alfabet induk Google turun 2,5 persen setelah regulator antimonopoli Uni Eropa menyerang raksasa teknologi dengan denda 2,7 miliar dolar.

Nasdaq mengalami hari terburuk sejak tergelincirnya saham teknologi tinggi ini pada tanggal 9 Juni menimbulkan pertanyaan tentang sektor ini.

Pada hari Selasa, sektor teknologi menguat kembali 1,7 persen. Ini tetap menjadi kelompok besar berkinerja terbaik tahun ini.

Sektor kesehatan melemah setelah berita tentang penundaan pemungutan suara, dan berakhir turun 0,9 persen, demikian Reuters melaporkan. (sumber:antaranews.com)
PT Kontak Perkasa Futures

 

No Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>